tagline toko besi baja
X

or Forgot password?

ARTICLE

Selasa, 05 Mei 2015

Harga Bijih Besi Berpotensi Semakin Terkoreksi Hingga Tahun 2015

Harga patokan bijih besi dunia yang dijual pada pelabuhan Qingdao kembali menurun, masih menunjukkan harga terendah sejak 2009 lalu. Turunnya harga bijih besi ini masih disebabkan meningkatnya pasokan dari Australia dan Brasil yang meningkatkan pasokan bijih besi global.

Perlambatan permintaan baja di China, yang hanya membeli 67 persen dari pasokan bijih besi dan meningkatnya kapasitas produksi baru di Australia dan Brazil telah menyebabkan surplus global seperti yang yang diperkirakan Goldman Sachs Group Inc. Lembaga ini memperkirakan akan lebih dari dua kali lipat pasokan bijih besi global menjadi 175 juta metrik ton pada tahun 2015 nanti.

Bijih besi dengan kadar besi 62 persen yang  dikirim dari pelabuhan  Qingdao - Tiongkok jatuh ke harga  $ 86,09 per to, harga terendah sejak Oktober 2009.  Persediaan di pelabuhan Tiongkok  naik 28 persen tahun ini dan mencapai rekor 113.700.000 ton pada bulan Juli, data dari Shanghai Informasi Technology Co.

Sedangkan dari pemasok utama bijih besi Australia, Rio Tinto  berencana untuk meningkatkan produksinya menjadi lebih dari 330 juta ton pada tahun 2015 setelah uang muka 11 persen menjadi 295 juta ton tahun ini. Selain itu  Vale akan juga meningkatkan produksi sebesar 8,4 persen menjadi 348 juta ton pada 2015 . Sedangkan BHP akan meningkatkan  8,9 persen dari tambang Australia Barat pada tahun ini dari 1 Juli dan Fortescue Metal menargetkan pengiriman sebesar 25 persen. 

Dengan rencana peningkatan produksi tersebut, analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting memprediksi harga bijih besi masih akan berpotensi menurun hingga tahun 2015 nanti.

 

http://www.centuryrealtime.com/berita-analisis/komoditi/21-news/vibcommodity/414-Harga%20Bijih%20Besi%20Berpotensi%20Semakin%20Terkoreksi%20Hingga%20Tahun%202015